Keuntungan Menggunakan Sistem Manajemen Pembelajaran Dalam Industri Otomotif

V-cube Indonesia – Industri otomotif menghadapi transformasi dengan perkembangan kendaraan listrik dan serba otomatis. Konsekuensinya, Sistem Manajemen Pembelajaran memberi bisnis otomotif solusi untuk memberikan pelatihan karyawan secara teratur untuk melengkapi staf untuk perubahan di masa depan.

Mengapa Anda Harus Menggunakan Sistem Manajemen Pembelajaran ?

Dengan kemajuan teknologi yang berkelanjutan, bisnis mobilitas mengalihkan perhatiannya ke inovasi digital terkiniu. Secara khusus, larangan kendaraan bensin dan diesel di masa depan telah menyebabkan pengembangan kendaraan berbahan bakar alternatif, diprediksi bahwa pada tahun 2030 lebih dari 55% penjualan mobil akan sepenuhnya bertenaga listrik.

Di antara berbagai perubahan yang berkontribusi pada transisi cepat industri adalah evolusi kendaraan otonom. Potensi memiliki kendaraan tanpa pengemudi tidak hanya mengubah hubungan manusia dengan mengemudi, tetapi juga berharap untuk mengurangi risiko kesalahan manusia di jalan raya. Selain itu, konsumen dapat berharap untuk melihat lebih banyak teknologi dalam mobil, serta perkembangan lebih lanjut dalam konektivitas antar kendaraan dan dengan infrastruktur lalu lintas.

Bersama dengan perkembangan kendaraan dan konektivitas swakemudi, diharapkan model akan dirilis setiap tahun, meninggalkan hari-hari menunggu dengan sabar untuk edisi baru sebagai sesuatu dari masa lalu.

Akibatnya, perubahan industri membentuk pola pikir konsumen tradisional saat membeli kendaraan. Oleh karena itu, pendekatan penjualan harus dimodifikasi, dan pengetahuan produk tingkat lanjut sangat penting untuk mengakomodasi perilaku pelanggan baru ini.

Pada akhirnya, tidak pernah lebih penting bagi bisnis untuk mengelola pelatihan untuk mendukung staf melalui restrukturisasi, dan Sistem Manajemen Pembelajaran memberikan solusi sempurna untuk memenuhi persyaratan ini.

Sistem Managemen Pembelajaran

1. Update Cepat Tentang Perubahan Industri

Tidak hanya upaya industri yang meningkat dalam menciptakan kendaraan yang berkelanjutan dan tanpa pengemudi menyebabkan kehebohan di sektor ini, tetapi perubahan reguler pada peraturan kepatuhan dan pembaruan model juga membuat bisnis sangat sulit untuk memberi informasi kepada staf.

Namun, dengan Sistem Manajemen Pembelajaran, organisasi otomotif dapat dengan cepat menambah dan menyampaikan konten pembelajaran baru kepada delegasi di seluruh negeri, dengan kecepatan yang sama dengan industri yang berkembang.

Solusi yang lebih tepat waktu dan hemat biaya daripada memberi tahu karyawan secara manual setiap kali ada perubahan dalam industri.

2. Pembelajaran Tepat Waktu

Karena pengalaman pelanggan menjadi sangat penting dalam perdagangan ini, bengkel tetap menjadi bagian penting dari proses pelatihan otomotif. Tetapi hanya menggunakan pelatihan berbasis kelas yang memiliki kekurangan, menjadi sangat menyita waktu bagi karyawan, harus mendedikasikan beberapa hari untuk pelatihan, serta menyisihkan waktu untuk bepergian. Selain itu, karyawan hanya diberi satu kesempatan untuk mengingat semua informasi penting.

Dengan mengadopsi Sistem Manajemen Pembelajaran yang kompatibel dengan berbagai perangkat, organisasi dapat dengan mudah menyelenggarakan serangkaian materi pembelajaran online, tersedia untuk peserta didik pada waktu dan tempat yang sesuai. Mengurangi waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pelatihan sekitar 40-60%, tetapi juga memberi pelajar akses instan ke pembelajaran saat mereka sangat membutuhkannya.

3. Pembelajaran yang Relevan

Seperti perusahaan mana pun, ada banyak sekali peran dalam organisasi otomotif, jadi pendekatan ‘satu ukuran untuk semua’ tidak akan memberikan pembelajaran secara efektif. Meluncurkan pembelajaran yang identik kepada tim penjualan dan teknisi adalah kontraproduktif, karena kedua pekerjaan memiliki persyaratan yang sama sekali berbeda.

Berinvestasi dalam platform pembelajaran digital memungkinkan materi pelatihan khusus untuk ditugaskan sesuai dengan peran, departemen atau dealer, sehingga pelajar hanya melihat informasi yang relevan dengan pekerjaan mereka. Tidak hanya memastikan delegasi menerima pembelajaran yang tepat untuk unggul dalam posisi mereka dalam bisnis, tetapi juga membantu mendorong minat dengan menyoroti bagaimana pelatihan dapat diterapkan pada peran individu mereka.

4. Pelaporan

Menunjukan bahwa karyawan telah memiliki pengetahuan yang mumpuni adalah hal yang penting di sebagian besar industri, terlebih lagi bagi perusahaan otomotif. Dokumentasi manual terhadap sebuah pelatihan dapat menjadikannya sulit untuk dilacak di kemudian hari. Dengan berinvestasi dalam solusi pembelajaran online, organisasi dapat melacak perkembangan pelatihan penting, memastikan setiap karyawan memenuhi kewajiban belajarnya.

Selain monitoring tingkat pembelajaran, fungsionalitas pelaporan yang tersedia merupakan hal mendasar dalam membentuk strategi pembelajaran di masa depan. Daripada secara membabi buta memutuskan area pelatihan berikutnya untuk dipusatkan, konsultan pembelajaran dapat memperoleh pemahaman yang akurat tentang bagaimana kinerja bisnis melalui pelaporan. Untuk industri yang secara khusus berorientasi pada layanan pelanggan berkualitas tinggi, mencatat keterampilan atau individu yang memerlukan pengembangan lebih lanjut sangat penting dalam menciptakan pengalaman pelanggan yang sempurna.

5. Pendekatan Blended Learning

Meskipun bisnis otomotif lebih siap mengadopsi kursus pembelajaran online, sesi pelatihan tatap muka dan peluncuran produk sangat penting bagi industri, terutama bagi eksekutif penjualan untuk mempelajari pendekatan penjualan dan informasi kendaraan. Sebelum hari-hari menggunakan kemampuan pemesanan online yang tersedia di Sistem Manajemen Pembelajaran, organisasi menginvestasikan waktu dan sumber daya untuk mengatur pelatihan, hanya untuk mendapatkan kurang dari kapasitas penuh untuk hadir.

Sekarang, dengan menggunakan fungsionalitas LMS, perusahaan dapat mengatur kursus kelas secara lebih efisien, menjamin kehadiran delegasi dengan fitur dan widget pengisian kursus. Akibatnya, membentuk pendekatan terpadu untuk pelatihan dengan menggabungkan kedua keunggulan teknologi pembelajaran digital untuk memesan kursus dengan lokakarya pelatihan dunia nyata.

Conclusion

Dalam industri yang terus berubah, kemampuan untuk sering memperbarui pengetahuan dan ketrampilan karyawan tentang kendaraan dan fitur baru, laporan pelatihan yang rapi, dan memadukan materi pembelajaran digital dan offline, sangatlah penting. Dengan menggunakan Sistem Manajemen Pembelajaran, bisnis dapat memberikan stabilitas pada industri, mempersiapkan karyawan untuk transisi industri yang sedang berlangsung.

Tagged with:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

en_US